Nasional

Viral, Akun Mengatasnamakan Bharada E Bongkar Alasan Brigadir J Harus Dihabisi

1.7kviews

BANDUNG, BANDUNGPOS.ID – Belakangan viral dalam media sosial pengakuan yang diduga sosok Bharada E soal alasan mengapa Brigadir J harus dihabisi.

Dalam akun Tiktok yang mengatasnamakan Bharada E itu membuat pengakuan dirinya, alasan mengapa tidak bisa menolak perintah Ferdy Sambo untuk menghabisi Brigadir J.

Sosok Bharada E memang menjadi saksi kunci dalam pengungkapan kasus pembunuhan Brigadir J. Pasalnya karena dirinya buka suara mengenai kasus pembunuhan ini Ferdy Sambo diketahui sebagai dalang pembunuhan.

Ketika itu Bharada E mengungkap fakta yang dialaminya disampaikan melalui sebuah tulisan. Namun belum lama ini, jagat media sosial dihebohkan dengan unggahan pesan-pesan dari Bharada E.

Bharada E mengungkap sejumlah poin yang cukup mengejutkan publik. Akun yang mengatasnamakan Bharada E mengungkap Brigadir J terbunuh lantaran disebut mendengar sosok mafia di balik kebakaran Kejagung.

(Foto: Tangkapan layar video youtobe)

“Dengan Mendengar hal ini (soal mafia), bos irjen Ferdy Sambo sangat marah sekali dan takut jika Brigadir J membocorkan hal ini ke awak media dan atasan Polri,” tulis pesan dalam video yang diunggah oleh akun tiktok @richard_eliezer dikutip pada Jumat (2/8/2022).

“”Saya dan rekan-rekan saya disuruh
bos Irjen Ferdi Sambo untuk menyiksa Brigadir J,” lanjut si pembuat konten yang mengatasnamakan Bharada E itu seperti dilansir dari depok suara.com.

Bahkan dari pesan video itu, diketahui bahwa Ferdy Sambo memerintahkan Bharada E untuk memindahkan keluarganya ke daerah Depok.

Alasan pemindahan keluarga disebut untuk terhindar dari awak media dan ancaman. Akan tetapi pembuat akun atas nama Bharada E khawatir menolak menuruti perintah Ferdy Sambo.

Dia takut, justru keluarganya dapat terancam oleh Ferdy Sambo. Dia kemudian memutuskan tidak mematuhi arahan atasannya.

Untuk melindungi keluarga, dalam cerita itu Bharada E memilih mengungsikan keluarganya ke pedalaman.

“Sehingga saya memindahkan keluarga jauh ke daerah pedalaman sana dan saya membuang seluruh kartu nomor keluarga saya sebelum pindah agar tidak dapat dilacak oleh pihak provider maupun IT Cyber Polri,” katanya.

Dikatakan dalam pesan itu, dia meminta penyidik segera meminta keterangan dari istri Ferdi Sambo, Putri Candrawathi terkait penganiayaan pada Brigadir J.

Bukan itu saja, pembuat konten yang mengatasnamakan Bharada E juga merasa dirinya tidak aman meski ada di dalam tahanan.

Dia mengaku ketakutan mendapat gangguan dari orang-orang suruhan Ferdi Sambo Selama di tahanan.

Si pembuat konten lantas meminta doa dan dukungan dari seluruh warga Indonesia.

“Saya sudah memiliki firasat bakal disiksa suruhan beliau karena sudah menaikkan kasus ini,” ungkapnya.

“Saya meminta doa dan pertolongan kepada warga Indonesia, jika saya tidak ada kabar lagi mohon untuk dinaikkan lagi dimana keberadaan saya dan gimana kabar saya,” tuturnya.(drd)

Leave a Response