Daerah

Sosok Dedi Mulyadi di Mata Ambu Anne: “Anggota Dewan yang Paling Nyebelin”

279views

BANDUNG, BANDUNGPOS.ID – Kabar gugatan cerai Bupati Purwakarta Hj Anne Ratna Mustika sangat mengejutkan dan menjadi perhatian publik. Bahkan menjadi tranding topik di sejumlah media massa belakangan ini. Tidak sedikit masyarakat yang kaget lantaran kehidupan rumah tangganya selama ini tampaknya jauh dari masalah dan isu miring.

Bupati yang akrab disapa Ambu Anne ini menggugat suaminya Dedi Mulyadi anggota DPR RI dari Fraksi Golkar.

Surat gugatan telah dilayangkan Ambu Anne sapaan Anne Ratna Mustika, ke Pengadilan Agama Purwakarta.

Seperti diakui Humas Pengadilan Agama Purwakarta Asep Kustiwa kepada wartawan. Asep menyebut, Anne menggugat cerai dengan Register 1662/Pdt.G/2022/PA.Pwk, penggugat atas nama Hj. Anne Ratna Mustika dan tergugat atas nama H. Dedi Mulyadi.

“Untuk sidang pertama dijadwalkan pada Rabu, 05 Oktober 2022,” kata Asep 21 September 2022, seperti dilansir dari detikom.

Tak menyangka hubungan rumah tangga mereka pun bakal menuju keretakan.

Padahal sebelumnya, Ambu Anne sempat menyanjung sosok Dedi Mulyadi adalah seorang suami sekaligus sahabat dan guru bagi Ambu Anne.

Tidak Hanya Sosok Suami

Mengutip YouTube Boy Bolang Official yang tayang Sabtu (28/5/2022) via tribunnews com, Ambu Anne menceritakan Kang Dedi Mulyadi tidak hanya sebagai sosok suami baginya.

Ambu Anne menilai Kang Dedi adalah sosok sahabat, teman dan guru.

Ambu Anne lahir 28 Januari 1982, sementara Kang Dedi adalah lahir 11 April 1971.

Sebelas tahun terpaut, keduanya berupaya keras untuk saling menyesuaikan.

Keduanya mampu bertahan untuk hidup bersama sampai saat ini. Meskipun, kini gugatannya telah tercatat di pengadilan.

“Saya selalu menyampaikan dibeberapa kesempatan, bukan hanya sekarang sudah jadi bupati, dulu juga sebelumnya menjadi bupati, saya sampaikan untuk memotivasi ibu-ibu dan para istri. Saya bilang suami saya bukan hanya sebatas suami, dia adalah sahabat, teman dan terutama adalah guru bagi saya,” kata Ambu Anne.

Ambu Anne berupaya untuk menjadi seorang ibu yang baik bagi anak-anak dan masyarakat Purwakarta.

Dedi Mulyafi, Anggota DPR RI. (Foto: Tangkapan layar/istimewa)

“Dari proses itulah Ambu Anne bermetamorfosis dari Neng Anne yang tidak paham, tidak mengerti apa pun hari ini menjadi Ambu Anne,” lanjut Ambu Anne.

Selain itu, Kang Dedi, menurut Ambu Anne, adalah pribadi yang rajin dan tak bisa diam.

“Orangnya nggak bisa diam, kalau diam, dia sakit. Dia tidak bisa dibatasi juga kegiatannya, aktivitasnya. Selama jadi Bupati pun pada akhir pekan dia sibuk berkerja. Sampai sekarang pun dia masih melakukan itu, masih melaksanakan kegiatan-kegiatan terutama hal-hal ini sosial di luar aktivitasnya sebagai anggota DPR,” terang Ambu Anne.

Nama penyebutan “Ambu” pada Bupati Anne ini pun juga pertama kali disematkan oleh sang suami, Kang Dedi. Harapannya, Anne menjadi sosok yang lebih dewasa.

Ia dapat mengemban amanah sebagai ibu bagi anak-anaknya dan bagi orang banyak, warga Purwakarta.

“Nama Ambu Anne yang disematkan oleh suami saya, supaya lebih dewasa dan memiliki sikap keibuan untuk anaknya dan semua orang,” jelas Ambu Anne.

Anggota Dewan yang Paling Nyebelin
Ambu Anne pun menceritakan alasan dirinya yakin kepada Kang Dedi untuk menjadi pasangannya.

“Sebenarnya, kata Ambu Anne, awal pertama bertemu dengan Kang Dedi itu tidak ada perasaan. Namun, setelah lama saling mengenal dan saling memberikan masukan, keduanya pun memutuskan bersama,” katanya.

Menurut Ambu Anne, Kang Dedi adalah sosok yang memiliki jiwa kepemimpinan dan prinsip yang kuat.

“Pertama kali ketemu ya biasa saja, baru setelah ngobrol, komunikasi dan banyak masukkan itu tuh (Kang Dedi) anggota dewan yang paling nyebelin deh,” tuturnya.

“Karena dia selalu mengkritisi kebijakan, kayaknya musuhnya para kepala dinas. Tapi memang dia itu sosok yang punya prinsip, gaya kepemimpinannya berbeda dengan saya, kalau saya lebih terbuka lebih akomodatif. Karena memang orangnya sangat punya prinsip kalau sudah meyakini akan terus memperjuangkannya,” terang Ambu Anne.

Hingga akhirnya, pada tahun 2003 keduanya memutuskan menikah.

Setelah sekian hidup berrumahtangga dan dikarunia anak tiga, dan disaat mereka dipuncak kesuksesan sebagai pejabat publik, riak keretakan rumah tangga mereka pun muncul. Ambu Anne pun tiba-tiba menggugat cerai suaminya Dedi Mulyadi. Hingga tulisan ini dibuat belum ada konfirmasi penyebab atau alasan Ambu Anne sampai nekad menggugat cerai.(deddy)

Leave a Response