Bandung Raya

Petugas Diskar Kota Bandung 12 Jam Lebih Padamkan Api yang Melalap Gudang Triplek

256views

Bandung, BANDUNGPOS.ID – Hingga lebih dari 12 jam, petugas pemadam kebakaran Dinas Kebakaran dan Penanggulangan Bencana (Diskar PB) Kota Bandung masih berupaya memadamkan api kebakaran sebuah gudang triplek di Jalan Soekarno Hatta.

Sebanyak 22 unit kendaraan pemadam kebakaran dari Diskar PB Kota Bandung dikerahkan serta bantuan dari Kota Cimahi, Kabupaten Bandung, dan Kabupaten Bandung Barat.

Dinas Kebakaran dan Penanggulangan Bencana (Diskar PB) Kota Bandung menyebutkan, puluhan petugas dan armada pemadam kebakaran sejak tadi malam hingga siang ini masih terus berjibaku memadamkan api.

Api masih berkobar di beberapa titik namun dalam skala kecil.

“Tinggal sedikit lagi, mudah-mudahan bisa segera tertangani dan selanjutnya adalah proses pendinginan,” ujar Kepala Diskar PB Kota Bandung, Gun Gun Sumaryana, Selasa, (25/10).

Gun Gun mengaku cukup sulit untuk memadamkan kobaran api, karena material yang terbakar berupa bahan yang mudah terbakar seperti kayu dan triplek.

“Yang terbakar ini gudang triplek yang volumenya cukup banyak. Semua bahan mudah terbakar selain triplek ada juga lem, dus juga itu yang menyebabkan api sulit dipadamkan,” ujarnya.

Selain itu, gudang tersebut juga cukup luas mencapai 2.000 meter persegi. Luasnya wilayah menjadi tantangan tersendiri bagi petugas pemadam kebakaran.

Gun Gun mengatakan, saat terjadi kebakaran, kondisi gudang triplek tersebut dalam keadaan kosong. Kebakaran melanda pada malam hari di saat para pegawai pabrik sudah tidak melakukan aktivitas.

“Karena memang sudah malam dan ini pun gudang tidak ada aktivitas di bangunan-bangunan yang terbakar,” katanya.

Iaa memastikan tidak ada korban terluka maupun meninggal dalam kebakaran di kawasan Jalan Soekarno-Hatta, Kota Bandung, Jawa Barat tersebut.

“Alhamdulillah tidak ada korban dalam kejadian ini,” katanya.

Sementara itu, dalam mencegah kejadian kebakaran Gug Gun mengimbau masyarakat meningkatkan kewaspadaan, dengan selalu mengecek situasi rumahnya seperti apa.

“Misalnya jangan sampai ada stop kontak (colokan listrik) itu bertumpuk-tumpuk, karena rawan korsleting, kabel juga harus standar, kalau tidak standar itu juga resiko terjadi korsleting, karena sebagian besar kebakaran itu akibat korsleting listrik,” ujarnya.

Dia mengatakan, masyarakat agar menyediakan Alat Pemadam Api Ringan (APAR) di rumahnya masing masing untuk meminimalisir dampak jika terjadi kebakaran.

“Atau pun bisa memungkinkan masyarakat juga mempunyai APAR (Alat Pemadam Api Ringan) sehingga meminimalisir dampak kebakaran apabila terjadi di skala rumah,” ujarnya.

Jika terjadi kebakaran masyarakat dapat menghubungi hotline Dinas Kebakaran dan Penanggulangan Bencana (Diskar PB) Kota Bandung ke nomor 113.

“Itu gratis, jadi masyarakat bisa menghubungi 113 jika terjadi kebakaran,” katanya.(akn/bp)

 

Leave a Response